Author: Untitled

Regular

india-exotica:

luckyone2222:

desi-indian-blog:

Cute teen 🐩

Hot

Indian shows her tits and pussy

😍😘😛

Regular

girlnudevideos:

sammeehak:

Sumbitted my a gorgeous Indian girl! 2k likes and she’ll send another one

Girlfriend stripping naked

Regular

scandalbiniorg:

scandalbiniorg:

First time siot dpt upload video aku ni..dh lame try upload xlepas..reblog byk2 nanti aku upload lg..bini org ni..aku main dlm lori..

Reblog

Regular

india-exotica:

luckyone2222:

sanyax2:

Alone in the hotel room so thought I’d do a photoshoot… didn’t expect to be interrupted 😜

Super

Nice brown  ass

😍😘😛

londonpunjabi: #so #beautiful #ass #booty

londonpunjabi:

#so #beautiful #ass #booty

Cikgu suraya terbaik

aweklucah:

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah” “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best” “First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang” “Heh …. Tak senonoh betullah hang ni” “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu. “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah” “Betul, tak tipu” “Apa buktinya” “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

“Rilek le cikgu, saya main-main aje”

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga ,peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan,belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu …..” rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. “A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

“Mmmmm…….”

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

“Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah,aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

“Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?” “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

“Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?” “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya. “Haaa …” jawabku. “Apasal” “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya. “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara” “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh. “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.” “Kalau suami cikgu tau ?” “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa” “Buat” “Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi” “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?” “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah,aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut,aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?” “Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

“Suami cikgu buat apa ?” “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu” “Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah” “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat” “Apasal ?” “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya. “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala,aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya 😉

Hanum Part 1

luciferiandent:

25madam52:

Bam bamm bammmmm…!!!

Beberapa kali aku menepuk meja di depanku. Sementara
isteriku Hanum masih terus menutup wajahnya, dia masih terus menangis. Sejak
dari tadi lagi isteriku sudah menangis, sejak dia mulai menceritakan apa yang
dia alaminya kepadaku. Cerita yang begitu menyayat hatiku. Aku benar-benar
marah, tapi bukan kepada dirinya, kerana aku tahu dia hanya menjadi mangsa
keadaan. Aku marah kepada situasi dan orang yang telah membuat Hanum menjadi
begini.

Namaku Ridhwan, 35 tahun. Dan isteriku, Hanum Delisha, 31
tahun. Sudah 5 tahun kami mendirikan rumah tangga namun masih belum dikurniakan
anak. Aku bekerja sebagai seorang executive di sebuah sharikat audit yang
ternama, manakala isteriku pula bekerja sebagai accountant di sebuah syarikat
pembinaan tempatan.

Hanum adalah wanita yang sangat cantik dan menawan. Berkulit
sawo matang, bertudung dan sopan tingkah lakunya. Kali pertama bersua muka sahaja
telah berjaya memikat hati ku pada insan bernama Hanum. Kami berkenalan sejak
kami di universiti lagi ketika aku menjadi fasilitator senior untuk orentasi
pelajar baru di universiti kami. Sebulan setelah tamat orentasi, kami menjadi
pasangan kekasih dan saling mencintai antara satu sama lain. Setelah setahun Hanum
menamatkan pengajiannya di universiti, aku menyuruh keluarga ku untuk meminang
Hanum sebelum menjadikannya isteri ku yang sah selepas 2 tahun bertunang.
Sepanjang kami menjadi pasangan kekasih kami saling menjaga batas kami sesuai
dengan ajaran islam. Pertama kali aku menyentuh tubuh Hanum hanya setelah kami
sah menjadi suami isteri.

Ramai rakan-rakan ku yang memuji ku mengahwini wanita
secantik Hanum. Akupun bersyukur akan jodoh ku, dan kujaga perkahwinan kami dengan
baik sampai sekarang walaupun belum dikurniakan cahaya mata. Tapi sayangnya,
malam ini, aku benar-benar merasa menjadi orang yang sangat bodoh, kerana gagal
menjaga istriku. Telah ada lelaki lain, yang berjaya memaksanya menyerahkan
tubuhnya. Hal itulah membuatkan aku beberapa kali menepuk meja di depanku.

Hanum telah menceritakan semuanya, dengan sangat detail. Dia
bersumpah tidak ada yang disembunyikan lagi. Aku tahu Hanum, dia tidak mungkin
berbohong membuatku marah kepada diriku sendiri.

Cerita ini dimulai dari beberapa minggu yang lalu. Waktu itu
Hanum terpaksa overtime dan pulang agak lewat. Aku memang jarang menghantar
atau menjemput Hanum  dari kerja kerana
dia membawa kereta sendiri setiap hari. Hari itu Hanum tidak overtime
bersendirian, hampir semua rakan-rakanya departmentnya turut kerja lebih masa
demi menyiapkan report tahunan syarikat. Pukul 8 malam baru mereka selesai
menyiapkan tugasan mereka untuk hari itu. Setelah berpisah dengan
rakan-rakannya yang kebanyakanya menaiki kemudahan awam, Hanum menuju ke parkir
kereta sendirian di bawah pejabatnya. Kawasan itu memang sunyi pada waktu malam
kerana kebiasaaannya tiada orang pulang selewat itu. Ketika Hanum hendak
membuka pintu keretanya, tiba dia dikepung oleh 4 lelaki bersenjatakan pisau
dan parang.

“Jangan bergerak atau kami bunuh!” jerit seorang
diantaranya.

Hanum  tak dapat
melihat dengan jelas wajah keempat orang yang menahannya karena mereka semua
memakai topeng. Lelaki yang menjerit tadi juga mengacukan parang ke arah leher
Hanum. Mahu tak mahu diapun mengikut arahan lelaki itu untuk diam tidak
bergerak sambil mengangkat tangannya tanda menyerah.

Tiba-tiba salah seorang lelaki lain membawa pisau mendekati
Hanum, dan merampas handbagnya dan mengeledah isinya. Handphone Hanum diambil,
dompetnya juga, dibuka dan diambil semua duit yang ada. Hanum berharap ada
seseorang atau siapapun yang datang menyelamatkannya, namun kawasan itu
ternyata sunyi tiada orang lain.

Sesudah itu tiba-tiba lelaki yang menjerit padanya tadi
memeluknya dari belakang. Hanum menjadi semakin cemas, apabila dipeluk sambil 3
lagi lelaki asing mengerumuninya. Tiba-tiba keberaniannya untuk membela diri
muncul. Dia tak mahu dirogol lelaki-lelaki asing itu, Hanum cuba melawan sedaya
upaya.

“Boookkkkk!!!” Hanum bejaya menendang kemaluan
lelaki yang memeluknya dari belakang dan terus lari.

“Siallll!!!” jerit lelaki itu

Hanum terus belari kearah pejabat kembali. Hanum sempat
menoleh ke belakang dan keempat lelaki terus mengejarnya. Tiba-tiba hanum
tergelincir dan terjatuh sebelum sampai ke lift parkir itu. Lelaki-lelaki itu
terus mengelilingi Hanum sambil ketawa. Mereka menarik Hanum ketepi untuk pergi
ketempat yang lebih tertutup.

“Hei buat apa itu! Cepat lepaskan wanita itu!” Tiba-tiba
terdengar teriakan seorang lelaki dari belakang mereka.

“En. Jamal, tolong encik” teriak Hanum.

Lelaki itu ternyata adalah En Jamal, Bos Hanum yang baru 5
bulan masuk di syarikat itu. En Jamal nampak berdiri dengan wajah penuh bengis.

“Siall.. Nak Mati??!!?!” lelaki-lelaki itu cuba menyerang
Jamal serentak. Saat mereka menghampiri Jamal, tiba-tiba Jamal mengeluarkan
pistol dari balik bajunya.

“Kalau masih ingin hidup, cepat tinggalkan tempat ini!”
gertak Jamal.

“Tipu, itu pistol mainan!” balas salah seorang lelaki yang
bertopeng itu.

“Baammmmm!!” Tiba-tiba Jamal menembakkan pistol
itu.

Keempat-empat lelaki
itu menjadi ketakutan, terus lari meningalkan tempat itu secepat mungkin. En Jamal
menghampiri Hanum yang kelihatan lelah setelah bergelut dengan 4 lelaki
bertopeng tadi.

“Hanum, kamu OK?” tanya Jamal sambil mendekati Hanum.

“Ii,, iya, saya OK En Jamal. Terima kasih selamatkan saya.”
balas Hanum.

Hanum kemudian berdiri, dia mengikuti langkah En Jamal.
Mereka berjalan menuju ke kereta Hanum semula. Barang-barang Handbag Hanum
bertaburan di lantai. En Jamal membantu Hanum mengutip kembali barang-barang
yang bertaburan. Setelah Hanum memeriksa barang-barangnya semula, hanya duitnya
sahaja hilang.

Sebelum pulang, Hanum berterima kasih pada En Jamal
berulang-ulang kali. Dia berasa sangat terhutang budi. Hanum juga sempat
menanyakan akan senjata api yang En Jamal gunakan sebentar tadi. En Jamal hanya
ketawa sambil menerangkan pistol itu hanyalah sebuah replika yang boleh
mngeluarkan bunyi seakan pistol sebenar. Setelah Hanum kembali bersemangat dia meminta
izin untuk pulang. Sesampai sahaja dirumah Hanum tidak meneceritakn perkara ini
pada aku kerana bimbang aku risau akan keselamatannya selepas ini.

Sejak kejadian itu Hanum menjadi semakin akrab dengan En.
Jamal di pejabat. Rasa hutang budinya masih menebal sejak kejadian itu. En.
Jamal juga kelihatan lebih perihatin pada Hanum, tapi masih dalam batas hubungan
majikan kepada staff. Tak pernah sekalipun En Jamal menggodanya, walaupun
mengajaknya pergi makan berdua juga tak pernah.

Minggu lalu, En. Jamal mendapat undangan untuk mengikuti
seminar di utara Malaysia. Undangan itu untuk 2 orang untuk sepanjang weekendnya,
dan En. Jamal akhirnya mengajak Hanum. Hanum sebenarnya merasa keberatan untuk pergi
berdua saja, tapi mengingat kebaikan dan jasa En Jamal kepadanya, Hanum juga
tak sampai hati menolaknya. Akhirnya Hanum meminta izin kepadaku. Aku
mengizinkan Hanum pergi kerana yakin itu hanyalah urusan rasmi pejabat. Hanum
dan En Jamal berangkat ke Utara ini dengan menggunakan kereta En Jamal.
Perjalanan yang mereka tempuh sekitar 3 jam. Dalam perjalanan itu Hanum juga
tak melihat ada hal yang mencurigakan dari En Jamal, semua terasa biasa.
Kecuali En Jamal mulai sedikit terbuka dalam berbual, tidak seformal seperti di
pejabat. Sesampai di hotel tempat seminar mereka mendapatkan 2 bilik yang
bersebelahan dan dihubungkan oleh connecting door.

Acara yang diikuti oleh Hanum sebenarnya sangat membosankan.
Seminar dimulai hari jumaat tengahari sampai jam 5 petang. Setelah itu peserta
bebas. Sedangkan hari sabtunya, acaranya santai, hanya berzumba bersama sebelum
majlis penutup. Kerana sudah terlanjur booking hotel sampai hari ahad, jadi
mereka tetap stay disini kerana pada malam harinya En jamal dijemput jamuan
malam.

Hanum sebenarnya sudah ingin pulang, kerana merasa dia akan
jangal pada waktu jamuan itu. Oleh kerana merasa tak elok meniggalkan En.Jamal
berseorangan, Hanum membuat keputusan untuk terus balik keesokan hari
bersama-sama.

Pada sabtu pagi, setelah senam bersama, ketika sedang
beristi rehat tiba-tiba ada seseorang lelaki tua mendekati Hanum. Hanum tidak
mengenalinya, tetapi lelaki itu berkali-kali mencuba menggoda Hanum. Dia menanyakan
dengan siapa datang kesini, sampai menanyakan nombor handphonenya. Hanum tidak
memberikan nombor phonenya, namun orang itu mulai memaksanya.

“Ehem, ada apa ya encik? kenapa mengangu isteri saya dari
tadi?” Tiba-tiba Jamal datang dari belakang orang itu. Orang itu sempat
terkejut, lalu kembali bersikap tenang.

“Oh, jadi ini isteri awak? Saya tidak tahu ada peserta yang
suami istri disini, betul ke ni isteri awak?” orang itu meragukan pernyataan
dari Jamal.

“Hmm, jadi apa yang boleh saya buktikan kepada Encik supaya
percaya kalau dia benar-benar isteri saya?” ucap Jamal yang tiba-tiba langsung
memeluk dan mencium pipi Hanum.

Hanum terkejut tapi dia tahu Jamal melakukan itu untuk
meyelamatkanya. Hanum bertindak membalas memeluk Jamal semula.

“Oh maaf kalau begitu. Saya hanya mengagumi isteri anda.
Isteri anda benar-benar mempesona.Maafkan saya puan kerana mengangu sebentar
tadi” Lelaki itu segera pergi setelah mendapat jawapan dari Hanum berupa
senyuman.

Tanpa menunggu lama Jamal yang masih memeluk tubuh Hanum
mengajaknya pergi. Setelah agak jauh, dia melepaskan pelukan itu dan minta maaf
pada Hanum.

“Num, maaf ya kalau aku udah terlampau. Aku tiada niat lain,
hanya saja itu satu-satunya cara untuk lelaki itu percaya dan segera pergi.”
Terang En Jamil.

“Saya paham encik” Balas Hanum

“Dia itu Dato Borhan, dia sering mencari mangsa di
majlis-majlis seperti ini untuk dia tiduri.” Tambah En Jamal lagi

Meskipun sebenarnya ada rasa tidak senang, kerana Jamal
adalah lelaki pertama yang mencium Hanum selain aku, tapi mempertimbangkan
kondisinya tadi, dia bisa memaafkannya. Hal itu dilakukan untuk menghindarkan
bahaya yang lebih jauh untuk Hanum.

Kerana mereka masih berada di hotel tu sampai keesokan
harinya, mahu tak mahu Hanum harus mau bersikap lebih mesra dengan Jamal.
Mereka lunch berdua di restoran hotel, dan kebetulan meja makan yang mereka
duduk berdekatan dengan Dato Borhan. Lelaki itu duduk dengan seorang wanita
cantik, tapi seakan-akan masih memerhatikan Hanum membuat Hanum merasa tak
selesa. En Jamal mengengam tangan Hamum untuk menenang kan nya. En Jamal
berbisik kepada Hanum. Dia meminta maaf tapi mereka harus berlakon seperti
suami isteri. Hanum bingung lalu mengikut saranan En Jamal. Sepanjang lunch
Dato Borhan memerhatikannya smpai akhirnya En Jamal yang bertindak mengajak
Hanum pergi. Lega sudah rasanya, terbebas dari tatapan liar lelaki itu,
meskipun Hanum harus merelakan tubuhnya dipeluk oleh En Jamal kembali sebelum
beredar.

Selepas itu Hanum dan En Jamal kembali ke bilik mereka
masing-masing. Tak banyak yang dilakukan oleh Hanum. Dia sempat beberapa kali
berwhatsap dengan ku sambil bersantai di bilik sehingga petang. Pada pukul 5
petang Hanum menerima whatsap dari En Jamal.

“Num, nanti joint dinner?”

“Hmm, tak tahu lagi bos. En Jamal joint? Kalau En Jamal ikut
saya harus ikut.”

“Saya wajib hadir. Tapi kalau kamu penat istirehat sahaja.”

“Hmm, kalau macamtu saya ikut lah boss”

“OK, makeup lawa-lawaya.haha..”

“Hehe, baik boss.”

Jam 7 malam Hanum sudah bersiap. Seperti pesan Jamal tadi,
malam ini dia berdandan cukup cantik. Belum pernah sebelumnya dia berdandan
secantik itu untuk urusan perjabat. Biasanya Hanum berdandan seperti itu jika
pergi majlis besar denganku. Hanum kemudian keluar bilik, dimana Jamal sudah
menunggunya.

“Wow, kamu kelihatan berbeza malam ini, cantik sangat,” puji
Jamal.

“Terima kasih Boss,” jawab Hanum tersipu.

“Mari?” pelawa En Jamal sambil menghulurkan tangannya, tanda
meminta Hanum untuk merangkulnya.

Hanum pun tanpa segan lagi melakukannya, mereka berjalan
berpasangan seperti pasangan suami isteri. Acara makan malam itu tidak terlalu
ramai, kerana tidak semua peserta seminar mendapat undangan. Hanya orang-orang
tertentu, mereka adalah para senior. Bahkan En Jamal terlihat paling muda
diantara mereka.Semua mata tampak tertumpu pada pasangan Jamal dan Hanum. Makan
malam itu berlangsung singkat. Sebenarnya, setelah acara makan malam masih ada
lagi acara hiburan, tapi En Jamal kemudian mengajak Hanum untuk kembali ke
bilik sahaja.

Akhirnya mereka berdua kembali ke bilik. Tetapi En Jamal
mengajak Hanum untuk masuk ke biliknya. Awalnya Hanum berasa ragu-ragu, tapi En
Jamal memujuknya yang dia hanya ingin ada mahu bersembang sebentar sahaja,
kerana belum mengantuk. Hanum pun akhirnya bersetuju. Di dalam bilik, En Jamal
menyalakan TV dan mengeluarkan sebuah botol dari dalam fridge. Dia menyiapkan 2
buah gelas, lalu menuangkan isi botol itu ke dua-dua gelas itu, lalu memberikan
salah satunya kepada Hanum.

“Ini air apa ya?” tanya Hanum

“Itu cuma wine, jangan risau tiada alkoholnya, halal,” jawab
En Jamal sambil tersenyum.

Hanum ialah seorang wanita yang lurus, dan dia percaya saja
dengan jawapan Jamal. Ketika dia meras minuman itu ternyata rasanya enak, dan
diapun menegoknya. Mereka kemudian berbual santai, sampai sedar Hanum dia sudah
beberapa kali mengisi gelasnya. Dan kini, dia mulai merasakan kepalanya pening,
dan tubuhnya agak menghangat. Dia juga merasa kalau badannya mulai lemas,
bahkan tanpa sengaja dia menjatuhkan gelas yang dipegangnya.

“Eh kenapa Hanum?” tanya En Jamal.

“Hmm tak tahu Boss, rasa pening, dan badan saya lemas.”
Jawab Hanum sambil menahan sakit kepala

“Kamu penat sangat ni..mari saya hantar ke bilik?” balas En
Jamal.

“Iya Boss, tapi saya rasa pening sangat ni.” Jawab Hanum
lagi

Jamal kemudian menghampiri Hanum. Dia bantu Hanum untuk
berdiri, tapi kerana tubuh Hanum semakin melemah, dia jatuh ke pelukan Jamal.
Hanum yang merasa pening hanya menutup matanya. Dia hanya merasa tubuhnya
diangkat oleh Jamal, lalu direbahkan di katil. Dia tak pasti itu katil di
biliknya, atau masih di bilik En Jamal. Dia masih menutup matanya karena
terlalu pening. Hanum kemudian merasakan kasut tumit tinggi yang dipakainya
dilepaskan satu persatu dari kakinya. Setelah itu dia merasa katilnya
bergoyang. Saat membuka matanya, ternyata En Jamal sudah berada di sampingnya.

“Kamu masih pening?” tanya En Jamal

Hanum hanya mengangguk dengan tatapan sayu. En Jamal hanya
tersenyum.

“Baiklah, tutup mata kamu, biar saya urut kepala kamu bagi
kurang pening.” tambah En Jamal.

Hanum hanya menuruti saja kata-kata lelaki itu. Saat Hanum menutup
matanya, dia merasakan keningnya diurut oleh Jamal dengan lembut. Urutan itu
mulai membuatkan Hanum rileks, sehingga dia diam saja dan tetap terpejam.

Urutan Jamal kemudian turun ke tengkuk Hanum. Tengkuk Hanum
adalah salah satu titik sensitifnya. Dia suka tidak tahan kalau disentuh di
bagian itu, tapi saat ini dia justru merasakan nyaman dari sentuhan En Jamal
itu.

“Hhmmm…”Hanum mendesah.

Hanum mendesah perlahan-lahan ketika En Jamal terus Mengurut
tengkuknya. Perlahan-lahan Hanum merasa semakin nyaman, dan tak tahu lagi apa
yang sedang dilakukan oleh Jamal. Sampai akhirnya Hanum terkejut dan membuka
matanya. Dia terbelalak kerana tangan En Jamal yang tadi mengurut tengkuknya
kini sudah berada di payudaranya sambil meremasnya.

“Encik ape ni? Jangan encik..” Hanum cuba membantah

“Kamu rileks saje sayang, ini biar peningmu hilang.” Balas
En Jamal sambil tersenyum bernafsu.

Hanum berusaha bergelut. Dia berusaha menggerakkan tangannya
untuk menepis tangan En Jamal, tapi tangannya sangat lemas, tak bertenaga,
Hanum hanya berjaya memegang tangan En Jamal tanpa upaya menyingkirkannya.

“Sudah Hanum sayang, kamu jangan menolak ya. Ingat ya, kalau
bukan karena aku, kamu sudah diperkosa oleh 4 lelaki tempoh hari. Anggap sahaja
ini balas budimu kepadaku.” gertak En Jamal lagi.

“Encik…jangan encikk..,saya udah bersuami.” Rayu Hanum
lagi.

“Iya aku tahu, aku lebih bernafsu dengan bini orang..haha”En
Jamal gelak penuh bernafsu.

“Encikkk…. jangaahhmmmpp…” Tak sampai menyelesaikan
rayuannya, bibir Hanum dilumat oleh En Jamal.

Lelaki itu menciumi bibir isteriku dengan sangat bernafsu.
Hilang sudah watak En Jamal yang gentleman dan membuat Hanum menaruh rasa
hormat, bertukar dengan En Jamal yang bagaikan binatang buas yang siap menerkam
mangsanya yang sudah tak berdaya.

Mendapati badannya yang lemah dan tak berdaya melawan itu
membuat Hanum menangis. Air matanya turun mengalir deras. Dia berusaha
mengatupkan bibirnya namun terlambat, lidah En Jamal sudah masuk menjelajah isi
mulut isteriku. Cukup lama En Jamal menikmati madu kenikmatan dari bibir
isteriku, kemudian melepaskannya. Tawanya terlihat sangat memuakkan bagi Hanum
pada ketika itu.

“Sudahlah, kamu pasrah sahaja sayang. Kalau kamu tidak mahu
melayanku, aku bakal beri tubuh kamu kepada lelaki-lelaki suruhanku yang
bertopeng tempo hari itu.” Ancam En Jamal lagi.

Betapa terkejutnya Hanum mendengar ucapan En Jamal. Rupanya
lelaki-lelaki itu adalah suruhannya. Semua ini sudah dirancang dengan teliti
oleh En Jamal. Patutlah tiada barang yang dicurinya, malah mudah sahaja En
Jamal menghalau lelaki-lelaki itu. Kini Hanum menyesali dirinya sendiri, yang
dengan mudahnya masuk ke perangkap Jamal.

Jamal kemudian berdiri dan melepaskan pakaiannya satu
persatu. Kesempatan ini ingin mahu digunakan Hanum untuk lari. Namun sekali
lagi, badannya sudah terlalu lemas, tak mampu bergerak. Dia akhirnya hanya
mampu menatap tubuh En Jamal yang sudah telanjang bulat dengan sangat
ketakutan. Dia melihat penis En Jamal yang belum sepenuhnya ereksi, tapi
besarnya sudah sama seperti punyaku yang sudah tegang maksima. Tidak heran
memang, kerana selain tubuh En Jamal yang lebih tinggi dan besar daripada aku,
dia juga masih memiliki darah keturuan India dari keluarga ayahnya, pasti batang
keramatnya pun lebih besar dan panjang daripada kepunyaanku.

En Jamal kemudian bergerak menindih Hanum. Dia kemudian
terus mencumbui Hanum. Hanum hendak menolak, hendak melawan, tapi sama sekali
tak mampu. Hanya air matanya yang terus membanjiri pipinya sampai membasahi
tudungnya. Dalam cumbuannya itu, En Jamal juga mulai membogelkan pakaian Hanum
satu persatu. Gaun labuh Hanum dia buang begitu saja, begitu juga dengan bra
dan seluar dalamnya. Kini Hanum hanya tinggal memakai tudung yang sengaja tak
dilepas oleh En Jamal. En Jamal sesaat memandangi tubuh isteriku yang indah.
Tubuh Hanum langsing, perutnya masih rata. Buah dada 38B nya masih sangat
kencang. Pinggulnya melebar sempurna, dengan bontot yang sangat montok. Bulu
kemaluannya selalu dicukur habis sehingga terlihat sangat mulus. Ditambah kulitnya
bersih tanpa cacat, membuat nafsu En Jamal semakin mengunung.

Tanpa menunggu lebih lama, Jamal langsung menyerang tubuh
isteriku yang lemah tak berdaya. Tak seinchipun tubuh Hanum yang terlepas dari
jelajahan lidahnya. Hanum merasa jijik dengan kelakuan En Jamal. Dia
berkali-kali memohon agar En Jamal menghentikan perbuatannya itu. Tapi siapa
yang mahu mendengar, saat tubuh sempurna seorang bidadari tergolek tanpa
penutup di terhidamg di depannya untuk disantap.

“Aaaaah Encikkkk jangaaaann…”raung Isteri ku

Hanum merintih perlahan-lahan saat kedua-dua kakinya dibuka
lebar oleh En Jamal. Tak menunggu lama En Jamal dengan lidahnya terus menjilati
bibir kemaluan Hanum, sesuatu yang belum pernah aku lakukan sebelumnya. Ini
adalah pertama kalinya organ kewanitaan isteriku mendapatkan jilatan seorang
lelaki, dan itu bukan dari aku, suaminya.

Hanum merasakan sangat geli, tapi juga sangat terhina. Dia
makin menangis, mendapati tubuh yang selama ini dia jaga hanya untukku, dengan
bebas dijamah oleh orang lain, tanpa sedikitpun dia mampu melawan. Jilatan  En Jamal terasa luar biasa bagi Hanum, tapi
dia mencoba untuk menolak rasa itu. Dia masih mengingat statusnya sebagai
isteriku, dan mengingat kondisi ini adalah suatu sebuah pemerkosaan. Namun
Hanum hanya perempuan biasa yang memiliki batasnya. Akhirnya permainan lidah En
Jamal yang sudah sangat berpengalaman itu mampu merobek pertahanan Hanum.
Akhirnya, gelombang orgasme Hanum datang begitu deras, dan En Jamal dengan
rakus menjilati cairan dari vagina Hanum.

Sesudah itu, Jamal tak langsung menghentikan perbuatannya.
Dia masih mengulanginya menjilat kemaluan isteriku, sampai akhirnya Hanum
mendapatkan orgasmenya yang kedua, yang membuat nafasnya begitu mengah. Dia
bahkan sampai menutup matanya, antara menikmati rasa nikmat itu, dan rasa
penyesalan karena tak bisa mengontrol dirinya, hingga orgasme 2 kali
berturut-turut oleh lelaki lain.

Hanum kembali membuka mata ketika dia merasakan tubuh En
Jamal mulai bergerak. Dia mulai semakin merasa ketakutan saat tubuh lelaki itu
mulai disejajarkan dengan pinggangnya. En Jamal mulai menggesek-gesekkan ujung
penisnya yang besar itu di bibir vagina Hanum yang sudah cukup basah. Hanum
semakin menangis dan menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Jangan encik, sayaa mohon jangaaaan…” rayu Hanum

“Hahaha, nikmati
sahaja sayang. Aku hanya ingin memberimu kenikmatan, bukan menyakitimu.”
pujuk En Jamal

“Jangan Encikkkkkk….” Hanum mulai menjerit saat kepala
penis yang besar itu mulai menyeruak masuk ke bibir vaginanya. Hanum merasakan
sakit saat penis itu masuk meskipun baru kepalanya saja, karena ukurannya yang
terlalu besar untuknya.

“Uuugh, sempit sayang, benar-benar nikmat!” En jamal
merintih.

“Aaahh sudaahhh, jangaan lagiiii…” teriak Hanum.

Tak mengendahkan kata-kata Hanum, Jamal terus menekankan
penisnya perlahan hingga setengahya tertanam di vagina Hanum. Hanum semakin
senak, kepalanya sampai terangkat, bibirnya terbuka lebar dan matanya tertutup
rapat. Separuh penis En Jamal sahaja sudah sangat menyakitinya,menurut Hanum,
keadaan itu seperti penisku yang hampir masuk semuanya.

“Aaaaarrrggghhhh!!!” pekik Hanum saat tiba-tiba penis itu
menerobos semua di dalam vagina Hanum. Air mata kembali turun mengalir deras
dari matanya. Sakit dan perih, itulah yang dirasakan Hanum di kemaluannya.
Penis ini terlalu besar untuknya. Dia merasa seperti ada bagian dari vaginanya
yang dibuka dengan paksa, yang selama ini tak terjangkau olehku. Dia juga
merasakan kepala penis En Jamal tertanam dalam sampai menekan bibir rahimnya,
dan itu sangat menyakitkan untuknya.

“Gilaa, pantat kamu benar-benar nikmat Num. Lebih nikmat
daripada yang pernah aku bayangkan selama ini,” ucap En Jamal sambil mulai
menciumi bibir Hanum yang hanya bisa pasrah. Dia masih mendiamkan penisnya,
membiarkan dinding vagina Hanum beradaptasi dengan ukuran penisnya.

“Encik, lepaskan sahaja tudung ku, aku mohon,” ucap Hanum.
Dia masih cukup sedar untuk hal itu. Dia tidak mau dizinai oleh orang lain
dengan masih memakai penutup kepalanya. Dia tak ingin merasa semakin berdosa
dengan memakainya.

“Nooo, aku ingin setubuhi kamu dengan masih pakai tudung.
Nanti, aku juga setubuhi kamu dengan pakaian penuh. Aku sudah lama mimpikan ini
Num, aku makin nafsu kalau kamu berpakaian seperti itu, dan tanpa
melepastudungmu.” balas En Jamal

Hanum berusaha meraih tudungnya sendiri untuk melepaskannya,
tapi tangannya ditahan oleh En Jamal.

“Jangan melawan, atau aku jual tubuh kamu ini ke para lelaki
bertopeng kelmarin itu. Mereka itu lelaki jalanan yang sering tidur sama
pelacur ditepi jalan, tanpa kondom. Entah mereka punya penyakit atau tidak.
Cuba kamu bayangkan,  seorang isteri yang
setia, isteri yang alim seperti kamu, tiba-tiba terkena penyakit seksual, apa
kata suamimu nanti?” ugut En Jamal.

Hanum tergamam tak percaya dengan ucapan En Jamal. Dia tak
percaya betapa jahatnya orang yang sebelumnya sangat dia percaya dan hormati
itu. Tapi di dalam hati Hanum juga muncul ketakutan, kalau En Jamal benar-benar
melakukan ancamannya itu. Dia tak ingin terkena penyakit seperti apa yang dikatakan
En Jamal, sehingga perlahan perlawanannya pun runtuh sudah. Hanum pasrah, dan
hanya Mampu menangis. Melawan sudah tak ada gunanya, vagina yang selalu dia
jaga hanya untukku, telah berhasil dimasuki paksa oleh orang lain.

Kepasrahan Hanum membuatkan En Jamal tersenyum penuh
kemenangan. Dia terus menciumi wajah Hanum. Bahkan tanpa merasa jijik, dia
menjilat setiap titik air mata Hanum yang mengalir dari matanya. Hal itu
membuat Hanum semakin terasa kotor. Sejurus kemudian En Jamal mulai menggerakan
pinggulnya maju mundur perlahan. Hanum hanya mampu mengatupkan bibirnya
rapat-rapat, menahan desahan dan rintihan. Dia masih merasakan sakit di liang
kewanitaannya itu.

Tapi rupanya En Jamal memang bukan budak mentah, dia adalah
lelaki yang berpengalaman dalam menaklukan wanita. Dia tahu bagaimana cara
membuat wanita seperti Hanum kalah total kepadanya. Sambil terus menghenjut
tubuh Hanum, dia mulai merangsang bahagian-bahagian sensitif tubuh Hanum. Mudah
sahaja baginya untuk menemukan titik-titik rangsangan itu.

En Jamal menjilat sekitar leher Hanum, dia ramas lembut
kedua payudara Hanum, dan dia mainkan kedua puting susunya yang masih berwarna
cokelat muda itu. Dan lagi-lagi, Hanum hanyalah seorang wanita biasa, dimana
pengalaman seksnya hanya sebatas apa yang selama ini dia lakukan denganku. Dia
dengan mudah terangsang oleh semua perbuatan En Jamal, hingga tubuhnya mulai
merespon gerakan pinggul En Jamal.

Melihat hal itu Jamal semakin tersenyum lebar, sementara
Hanum semakin menangisi kekalahannya. En Jamal mulai meningkatkan tempo
goyangannya, dan gerakan penisnya semakin lancar karena vagina Hanum juga sudah
semakin basah. Rasa sakit yang tadi mendera Hanum perlahan mulai menghilang,
tapi dia masih berusaha keras untuk tidak memperlihatkannya. Dia masih
mempertahankan statusnya sebagai isteri setia, yang berusaha tidak menikmati
saat sedang disetubuhi paksa oleh lelaki lain.

Dan sekali lagi, pertahanan Hanum ranap lagi setelah sekitar
5 minit digoyang oleh En Jamal dengan tempo yang sedang. Hanum memalingkan
wajahnya saat akan merasakan orgasme, tapi tangan Jamal menahannya, sehingga
mahu tak mahu Hanum memperlihatkan ekspresinya ketika orgasme kepada En Jamal,
dan itu semakin membuat En Jamal bernafsu. Jamal tak memberi kesempatan kepada
Hanum untuk menikmati orgasmenya, tapi dia terus menyerang isteriku lagi dengan
kecepatan yang lebih tinggi.

Hanum kelelahan, desahannya mulai tak tertahan. Beberapa
kali dia tak kuasa membiarkan desahannya terdengar oleh EnJamal. Setiap desahan
dari mulut Hanum seperti perangsang bagi En Jamal untuk terus meningkatkan
temponya, hingga akhirnya 3 Minit kemudian Hanum kembali menyerah dalam
birahinya.

“Ssssshhhhhh aaaaaaaaahhhhhhh…” Kali ini Hanum tak dapat
menahan desahannya ketika orgasmenya melanda lagi.

Dari lelaki yang bukan suaminya itu, dia sudah 4 kali
orgasme, jumlah yang 4 kali dari normal ketika Hanum dapat saat bersetubuh
denganku. Saat ini En Jamal terlihat belum apa-apa. Lelaki itu tersenyum penuh
kemenangan melihat Hanum susah payah mengatur nafasnya. En Jamal menghentikan
gerakannya, kemudian mencium bibirHanum. Kali ini Hanum membiarkan sahaja, dan
sedikit membalas ciuman dari En Jamal itu.

“Aku mahu pancut, di dalam atau dimana?” bisik En Jamal.

“Jangan, jangan di dalam, tolong jangan di dalam,” pinta
isteri ku.

En Jamal tak menjawab, dia hanya tersenyum, lalu mencabut
penisnya. Tak membuang waktu,En Jamal membalikkan tubuh Hanum hingga meniarap.
Dia menarik punggung Hanum, lalu menaruh sebuah bantal untuk membuat bontotnya
tetap menungging, karena Hanum masih dalam keadaan lemas. Hanum sudah pasrah
akan dimasuki lagi vaginanya oleh En Jamal, tapi kemudian dia terkejut saat
merasakan sesuatu yang lain.

“Encik, saya mohon, jangan disituu…” ucap Hanum panik.

Hanum panik karena merasakan sesuatu yang keras menggesek
bibir analnya, bukan di bibir vaginanya. Hanum tentu ketakutan, karena belum
pernah sekalipun lubang belakang itu aku gunakan. Dia tak bisa membayangkan
betapa sakitnya lubang yang sempit itu dimasuki penis Jamal yang begitu besar.

“Ooh, jadi yang disini masih dara? Baiklah, malam ini akan
aku rasmi lubang belakangmu sayang, hahaha.” gelak En Jamal puas.

“Jangan encik, jangaaaan…” permohonan Hanum sama sekali
tak dihiraukan oleh En Jamal.

Dia terus saja mencuba memaksa menekankan kepala penisnya
yang besar di lubang anus Hanum yang masih sangat sempit. Hanum berusaha
menghindar, tapi kedua tangan En Jamal dengan kuat memegangi pinggangnya.
Apalagi saat ini tubuh Hanum benar-benar masih lemah, efek dari minuman tadi,
dan rasa lelah setelah dibuat berkali-kali orgasme oleh En Jamal.

“Aaarrgghh sakiiiit.. sudaah encikkkk, sakiiiiiittt…”
Teriakan Hanum terdengar, namun tak terlalu keras karena masih lemah.

Dia berteriak saat kepala penis En Jamal berhasil membuka
sedikit lubang pantat itu, dan itu sangat membuat Hanum kesakitan. En Jamal
bukannya berhenti, malah terus melanjutkan aksinya. Penis itu perlahan-lahan
semakin masuk. Hanum semakin kesakitan, dia menjerit. Tangannya sampai meremas
kuat cadar putih katil itu. Sementara itu En Jamal juga merasakan betapa
ketatnya lubang bontot isteriku mencengkram penisnya.

“Aaaahh bangsaaat, sempiit…” racau En Jamal puas.

“Aaaaaaaarrrkkkkkhhhhh…” jeritan Hanum terdengar saat
penis itu berhasil masuk sepenuhnya di lubang anus Hanum. Dia menangis
semahu-mahunya. Rasa sakit yang teramat sangat, bahkan lebih sakit daripada
saat aku pertama kali memecahkan daranya dahulu, dan juga saat pertama kali
tadi penis En Jamal mempenetrasi lubang vaginanya.

En Jamal mendiamkan penisnya sejenak, kerana dia juga
merasakan ngilu di penisnya. Tapi lebih daripada itu, En Jamal merasakan
kenikmatan yang tiada tara. Bahkan Jamal tertawa gembira saat melihat ada
lelehan cairan merah yang keluar dari lubang anus Hanum, darah.

Setelah beberapa saat mendiamkan penisnya, En Jamal mulai
bergerak maju mundur dengan perlahan. Dia tak peduli tangis kesakitan dari
Hanum, dia terus menghenjut penisnya di lubang sempit yang baru saja dia
rasmikan  itu. En Jamal bahkan beberapa
kali memukul pantat Hanum yang montok, meninggalkan bekas kemerahan disana.

Lima minit lebih En Jamal meliwat anus Hanum, dan Hanum sama
sekali tak merasakan apapun selain rasa sakit yang teramat sangat. Hanum belum
berhenti menangis, dan En Jamal belum berhenti bergoyang. Minit ke 10 gerakan
En Jamal mulai semakin liar. Hanum tahu
En Jamal akan segera memuntahkan spermanya, tapi dia tak peduli, dia
hanya bisa merasakan sakit yang teramat saat ini.

“Aaahhh Hanummmm… sayaaaaang, aku keluaaaaarrrr…” racau
En Jamal lagi.

“Croot…crooot…croooot..“Hanum mengigit
bibirnya, saat dia rasakan cairan kental dan hangat beberapa kali menyembur di
dalam lubang anusnya. Cukup banyak cairan itu keluar, hingga tak tertampung dan
meleleh keluar. En Jamal pun tak berlama-lama membiarkan penisnya disitu, dia
menariknya keluar, hingga cairan spermanya pun ikut mengalir keluar bersama
dengan darah dari lubang anus Hanum.

“Luar biasa, nikmat betul bontot kamu Num. Jauh melebihi apa
yang aku janngka. Tubuhmu benar-benar sempurna, benar-benar nikmat.” Tak
henti-hentinya Jamal memuji Hanum.

Tapi Hanum yang
tergolek tak berdaya masih terus menangis. Jamal membiarkannya saja, dia
sendiri mengistirehatkan dirinya. Setelah cukup lama, En Jamal mengangkat tubuh
Hanum ke bilik mandi. Sebelumnya dia menarik lepas tudung Hanum sehingga rambut
panjangnya tergerai bebas.

Di dalam bilik mandi, En Jamal memandikan tubuh Hanum,
membersihkan kedua lubang di pangkal pahanya. Hanum merasakan perit saat air
dari shower menyentuh lubang kemaluan dan anusnya, tapi dia tak mampu berbuat
apa-apa, hanya pasrah dengan apa yang dilakukan oleh En Jamal. Setelah
membersihka tubuh Hanum, En  Jamal
kembali mengangkat tubuhnya, dan membaringkannya lagi di katil. Barulah Hanum
menyedari dia masih berada di bilik En Jamal, belum pindah ke biliknya sendiri.

Setelah cukup pulih, En Jamal meminta Hanum untuk memakai
kembali pakaiannya yang tadi, lengkap dengan tudungnya. Tapi bukannya
membiarkanHanum kembali ke bilik, En Jamal kembali menyetubuhi Hanum dengan
hanya mengangkat ujung gaun labuhnya sampai ke pinggang dan menurunkan sedikit
celana dalamnya Hanum. Dia menyetubuhi Hanum dari belakang, dengan posisi
menghadap ke sebuah cermin besar. Hanum dipaksa untuk melihat ke arah cermin
itu, dipaksa untuk melihat bagaimana ekspresinya ketika sedang diperkosa oleh
lelaki lain dari suaminya itu.

Malam itu, berulang kali En Jamal menyetubuhi Hanum hingga
Hanum tak pengsan. Berbagai posisi mereka lakukan. Hanum juga dipaksa untuk
mengulum penis En Jamal, sesuatu yang sangat jarang dia lakukan kepadaku. En
Jamal juga sampai mengeluarkan spermanya di dalam mulut, di dalam anus, di
dalam vagina, dan di wajah Hanum yang masih memakai jilbab. Permainan mereka
baru berhenti saat menjelang subuh. Hanum sudah tak sedarkan diri, dengan
pakaian yang berkedut-kedut dan penuh dengan berlumuran sperma.

Siang harinya mereka terbangun sekitar jam 10. Hanum kembali
menangis mendapati dirinya terbangun dalam dekapan Jamal yang masih telanjang.
Tangisan Hanum rupanya membangunkan Jamal. Dia mencium mesra bibir Hanum, tanpa
mendapat balasan dari Hanum.

Akhirnya Hanum diizikan untuk kembali ke biliknya, untuk
mandi dan siap-siap untuk pulang. Sebelum pulang meninggalkan hotel itu, Hanum
kembali dipanggil oleh En Jamal ke biliknya. Hanum fikir mungkin Jamal akan
menyetubuhinya sekali lagi, tapi ternyata bukan itu. Hanum dipanggil En Jamal
untuk diperlihatkan sesuatu yang lebih mengerikan lagi.

Hanum terkejut bukan main saat En Jamal memperlihatkan
rakaman adegan persetubuhan mereka. Dia baru sadar kalau apa yang menimpanya
itu ternyata dirakam oleh Jamal mengunakan beberapa kamera yang dipasang
dibilik itu. Hatinya semakin hancur, kerana dia yakin En Jamal akan menggunakan
video itu untuk mengancamnya di kemudian Hari.

“Kamu tahu kan apa yang harus dilakukan agar video ini tak
sampai tersebar?” Tanya En Jamal serius

Hanum hanya mengangguk lemah, dan mendapat balasan tawa
memuakkan dari En Jamal.

Setelah itu mereka langsung pulang. Perjalanan memakan masa 4
jam lamanya. Sampai di depan rumahku, Hanum tak langsung turun kerana masih
mengulum penis En Jamal. Ya, selama perjalanan, terutama saat sudah mendekati
daerah rumahku, Jamal meminta Hanum untuk mengulum penisnya sampai keluar. Dan
ketika lelaki itu menyemburkan spermanya ke mulut istriku, yang mahu tak mahu
harus tertelan semua, barulah Hanum dipersilahkan turun. Sebelum Hanum turun En
Jamal mengingatkan Hanum supaya jangan berhenti kerja jika tidak mahu
rakamannya tersebar.

Setelah En Jamal pulang, Hanum langsung masuk dan
menyalamiku yang berisitirehat di ruang tamu. Aku awalnya tak begitu
memperhatikannya. Seketika kemudian, kuperhatikan cara jalan Hanum agak aneh.
Setelah kupaksa cerita, akhirnya dia menceritakan semua ini secara detail.
Betapa hancurnya hatiku mendengar itu semua. Hanum menangis tersedu-sedu dan
berkali-kali minta maaf kepadaku. Aku terus memaafkannya, kerana ini sama
sekali bukan salahnya. Ini salah Jamal, si keparat itu. Tapi ini juga salahku.
Kalau saja aku tidak memberinya izin untuk pergi, tidak mungkin dia mengalami
nasib semalang ini. Tapi kalaupun aku tidak mengizinkannya, Jamal pasti punya
cara lain untuk bisa memerangkap Hanum.

Setelah emosiku mereda, akupun memeluk isteriku, yang tampak
masih takut-takut kepadaku. Aku berusaha menenangkannya, meskipun hatiku
sendiri sedang dibakar oleh amarah. Aku berjanji akan membuat perhitungan
dengan En Jamal, entah bagaimanapun nanti caranya. Apalagi kata Hanum, dia
bukanlah satu-satunya wanita yang sudah diperangkap oleh Jamal. Selain dirinya,
ada beberapa lagi teman pejabatnya, yang juga diperangkap dengan berbagai cara.

Hanum baru tahu itu tadi dalam perjalanan, En Jamal
menceritakannya. Dan dari semua wanita yang sudah berhasil ditaklukan oleh En
Jamal itu, sampai sekarang masih terus melayani setiap kali EnJamal meminta.
Mereka, sama seperti Hanum, tak punya pilihan lain karena takut dengan ancaman
video itu. Hanya saja, cuma Hanum yang mungkin berani mengatakan hal ini kepada
suaminya iaitu aku.

“Sudah Sayang, Abang
janji pasti akan buat perhitungan dengan lelaki biadab itu.”

“Tapi macam mana bang? Sayang  takut nanti abang diapa-apakan”

“Abang belum pasti, tapi yang pasti abang tak akan duduk
diam. sayang usah risau, mungkin nanti abangakan buat perhitungan, tapi dengan
bantuan orang lain, jadi abang tak kan apa apa. Yang penting, sayang sekarang
tenangkan diri dulu ya?”

Hanum hanya mengangguk. Aku terus menemaninya sampai dia
tertidur. Dalam benakku, aku masih bingung dengan apa yang akan kulakukan. Tapi
aku pasti, aku tidak akan menuntut balas pada lelaki jahanam itu, akan kubuat
dia menyesal kerana telah berani menyentuh isteriku.

bersambung

Sambung ar bro….tgh syok baca nih

automssg: 이런 이쁜여자한테 똥꼬 빨리면 어떤 기분일까요

automssg:

이런 이쁜여자한테 똥꼬 빨리면 어떤 기분일까요

※ 실제로 매칭 가능한 섹스 파트너 클럽 (클릭)
※ 최음제 패키지 초특가 1+3 특급 이벤트 (클릭)

Regular

nafsu-buas:

tudungterbaekkk:

sgmedusa4u:

Tetek die menggoda

Love her body

hotboybigdick: delhicouplefun: nitishrangoli…

hotboybigdick:

delhicouplefun:

nitishrangoli:

harddick21blog:

bull-delhi:

Bhenchod… Aakhien khuli reh gayi be

देखता है तू क्या ??

इस लड़की को ऐसे जो भी देखेगा..उससे ये यही पूछेगी..देखता है तू क्या ??? सच में चोकस माल है. जो भी देखेगा इसे उसके होश ये दो पल में उड़ा देगी. गजब की बनावट है इसके शरीर की, ऐसा लगता है जैसे सारी मेहनत उपरवाले ने इसके ऊपर ही की है. जैसे इसने अपने कपड़े एक बार में खोले हैं उसको अगर कोई कमजोर दिल वाला देख ले तो पक्का उसकी मौत तय है…या फिर हार्ट अटैक आना है उसे. जिसके भी हाथ में ये सेक्सी हसीना जाएगी उसकी तो बस जिंदगी मजे में ही काटने वाली है. 

Hot

Wow!

.

Categories